Strategi trading Price Action terbaik di tahun 2020

Strategi trading Price Action terbaik di tahun 2020

Price Action adalah tentang menganalisis siapa yang saat ini mengendalikan harga, kenaikan atau penurunan,

Strategi trading Price Action terbaik di tahun 2020

Strategi trading Price Action terbaik di tahun 2020

Strategi Price action masih strategi primadona di tahun 2020.para trader tidak bisa lepas dari strategi price action ini.di artikel sebelumnya, saya sudah mengulas tentang

Semua pergerakan harga dalam Forex berasal dari bulls (pembeli) dan beruang (penjual). misalkan Ketika GBPUSD bergerak naik, itu karena ada lebih banyak bullish dari pada bearish dan sebaliknya.

Pasar Forex (dan pasar apa pun dalam hal ini) berada dalam kondisi perkelompokan konstan antara bulls dan bears.

Price Action adalah tentang menganalisis siapa yang saat ini mengendalikan harga, kenaikan atau penurunan, dan apakah pergerakan tersebut cenderung tetap memegang kendali ?.Jika analisis Anda menunjukkan bahwa bulls berada dalam kendali dan bahwa mereka cenderung tetap memegang kendali, maka Anda dapat membeli (Buy). Jika ini menunjukkan bahwa bearish memegang kendali dan mereka cenderung tetap memegang kendali, maka Anda dapat menjual (Sell).

Pada umumnya , Price action tidak hanya beradaptasi dengan perubahan kondisi pasar, tetapi juga beradaptasi dengan pasangan yang berbeda, kerangka waktu yang berbeda dan, yang terpenting, untuk pedagang yang berbeda.Tapi banyak sekali trader mengkombinasikan strategi ini dengan indiktor atau tools lainnya.

Area Support dan Resistance

Support dan resistance adalah area beli dan jual yang Anda dapat dengan mudah mengidentifikasi dan menempatkannya di grafik Anda. Setelah harga mencapai area ini, Anda tahu bahwa kemungkinan besar akan terhenti atau berbalik sepenuhnya. area ini lah yang menjadi patokan untuk mengidentifikasi pergerakan harga.

Beberapa macam strategi price action

Outside Bar at Support or Resistance

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan outside bar, contoh outside bar yang naik adalah ketika harga terendah hari ini melebihi terendah hari sebelumnya, tetapi pasar menguat dan ditutup di atas tertinggi hari sebelumnya.

Contoh penurunan ini akan menjadi pengaturan yang sama, hanya aksi harga yang berlawanan.

Oleh karena itu, ini bukan hanya tentang menemukan candlestick luar dan melakukan open posisi . Seperti yang dapat Anda lihat pada grafik Cambrex (CBM) di atas, yang terbaik adalah mencari waktu di luar ruangan setelah perubahan besar tren. Dalam contoh CBM, ada tren naik selama hampir 3 jam pada grafik 5 menit sebelum dimulainya perubahan trend.

Setelah jeda, CBM mengalami hari turun di luar, yang kemudian menyebabkan aksi jual yang bagus hingga sore itu.

Inside Bars after a Breakout

Inside bar adalah saat Anda memiliki banyak candlestick yang berkumpul bersama saat aksi harga mulai berputar pada resisten atau support. candlestick akan muat di dalam titik tinggi dan rendah baru-baru ini karena trader dominan menekan saham untuk mengakumulasi lebih banyak saham.

Untuk mengilustrasikan rangkaian inside bar after breakout, lihat grafik berikut.

chart ini benar-benar unik karena saham mengalami penembusan setelah upaya keempat untuk menembus titik tertinggi. Lalu ada dua inside bar yang menolak untuk mengembalikan keuntungan breakout. harga kemudian naik hampir 20% dalam satu hari perdagangan.

Harap dicatat bahwa inside bar juga dapat terjadi sebelum penembusan, yang memperkuat peluang saham pada akhirnya akan menembus resistensi.

Manfaat lain dari inside bar adalah memberi Anda satu set bar yang bersih untuk menempatkan stop loss Anda di bawah. Dengan cara ini Anda tidak mendasarkan stoploss Anda pada satu indikator atau rendahnya satu candlestick.

Terima kasih sudah menyimak artikel Strategi trading Price Action terbaik di tahun 2020 semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *